Daerah  

Film ‘Guru Tugas’ Dinilai Cemarkan Pesantren, RMINU Pamekasan Minta Akeloy Production Menghapusnya

Foto : KH. Taufiqurrahman Khozin selaku Ketua RMINU Pamekasan.

RETORIK.ID, Pamekasan – Sebuah film yang diupload oleh akun YouTube Akeloy Production berjudul “Guru Tugas 2“, menuai banyak kecaman dari insan pesantren.

Menyikapi hal itu, Rabitah Ma’ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMINU) Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Pamekasan angkat bicara, Ahad (5/5/2024).

Ditemui di Kantor RMI NU Pamekasan, Jalan R. Abd. Aziz, Nomor 95 Jungcangcang Pamekasan, KH. Taufiqurrahman Khozin selaku Ketua RMINU Pamekasan mengecam video berdurasi 36:47 itu. Menurutnya, video tersebut sangat tidak pantas ditayangkan.

Guru tugas itu berangkat ke berbagai daerah dengan membawa tugas suci dari pesantren untuk membantu lembaga pendidikan dan pesantren. Kita tahu bersama, bahwa yang memberangkatkan guru tugas ini biasanya pesantren-pesantren besar,” jelas Kiai Apik, sapaan akrabnya.

“Sementara, dalam video yang ada itu hanya menampilkan sisi negatif saja, hampir tidak menampilkan sisi positifnya sama sekali. Jika memang ada perilaku satu atau dua orang guru tugas yang kurang baik di tengah-tengah masyarakat, jangan mengabaikan kebaikan guru tugas, sehingga dipukul rata. Itu kan hanya oknum saja,” imbuhnya.

Pengasuh Pondok Pesantren Taman Bunga Kacok, Palengaan itu meminta, agar video yang sedang ramai diperbincangkan di jagat maya itu dihapus, dan seluruh crew yang terlibat dalam pembuatan video tersebut segera meminta maaf secara terbuka.

“Kami akan berkoordinasi lebih lanjut dengan LBHNU (Lembaga Bantuan Hukum Nahdlatul Ulama, red). Jika permintaan kami ini tidak diindahkan, maka kami akan menempuh jalur hukum dengan delik pencemaran nama baik pesantren,” pungkasnya.

Sampai berita ini diturunkan, video tersebut sudah ditonton 389.687 kali, dengan 6,3 ribu komentar.

Print Friendly, PDF & Email